16 Juni 2013

:: Nick Name Meaning ::

Siapa yang punya banyak nick name..? hehehe.. 

saya salah satunya. :D

Yah, nama lengkap saya sesuai yang tertera di KTP dan Akte Lahir saya adalah : Nurhaeda Demmu. Tapi seiring perkembangan ke-alay-an jaman, saya lebih dikenal dengan nama :Mhimi. Bahkan nick name "mhimi" ini sepertinya sudah melekat erat sebagai nama depan saya "Mhimi Nurhaeda Demmu " :D

My Nick Name : Mimik-Eda-Ema-Nur-Mhimi
pic from here


Banyak yang mengira, kalau "Mhimi Nurhaeda Demmu" benar-benar nama asli saya sejak lahir. Padahal sebenarnya, nama "mhimi" itu saya lekatkan begitu saja, ketika membuat ID/User pada media-media sosial yang saya miliki sih.

Tapi kenapa mesti Mhimi..?? kenapa ngga pake nama selebriti beken..? hihihihi. Kalau cerita detailnya sih panjang banget sejarahnya, tapi singkat cerita. nama Mhimi sebenarnya, diambil dari nama ejekan  sewaktu saya kecil. Yah, saya sering diejek dengan kata "Mimik" karena apapun yang saya ingin lakukan, selalu mengatakan kata 'Mimik' mau mimik nasi, mau mimik tidur, mau mimik cucu, mau mimik nonton, mau mimik main, hahahha... ini cerita dari seorang kakak saya. Bagaimana waktu kecil, saya selalu menggunakan kata "mimik' makanya saya diejek dengan "Mimik" 

Namun kata 'Mimik' ini tenggelam, seiring ketenaran nama panggilan lain saya 'Eda'. dari teman sekolah sampe teman maen kelereng saya, semua memanggil saya dengan 'Eda'. Tak ada lagi panggilan 'Mimik' hihihi. 

Nickname 'Eda' sempet berganti ketika saya kuliah ATMIK Profesional, saat itu lagi trendnya nyingkat-nyikatin nama. Misalnya Eyang singkatan dari Eza Yayang. Nah, kalau saya sendiri saat itu menyingkatkan nama menjadi 'EMA' singkatan dari ' Eda Manis' Hahahhaha... nama EMA sempat melekat beberapa tahun, namun ketika saya memasuki dunia kerja, nickname 'Eda' kembali juara, teman-teman kantor saya lebih memilih memanggil nama 'Eda' faktornya sih yah lebih singkat aja, ketimbang harus memanggil dengan nama 'Nurhaeda'. Kenapa bukan EMA..? karena EMA hanya berlaku untuk dikalangan teman-teman kuliah saya di ATMIK saat itu ;)  tapi ditempat kantor saya sekarang, teman-teman saya memilih memanggil dengan nama 'NUR' . Saya juga suka dengan Nickname ini. Artinya bagus sih. CAHAYA. hehehehe...

Ketika pertamakali memasuki dunia penyiaran, saya memilih CLBK dengan Nickname :Mhimi, heheheh alasannya, yah lebih kedengaran simple  renyah and fresh gambaran gue banget gitu lho... hahahha... 

Yah diantara nickname saya, saya memang lebih menyukai nama 'Mhimi' dengan alasan diatas, dari sejak nyiar sampe sekarang, kalau kenalan pasti saya lebih meminta dipanggil dengan nama 'Mhimi' aja. Makanya nama Mhimi saya lekatkan di depan nama lahir saya menjadi : Mhimi Nurhaeda Demmu :) 

Kalau Pa'De William Shakespeare bilang "Apalah arti sebuah nama' bagi saya pribadi. Nama itu punya arti yang besar banget, bisa jadi nama yang melekat didiri kita adalah sebuah doa dan harapan orang tua kita. Lagian kalau ngga punya nama, susah kali yeh...?? mau dipanggil ape...?? hihihihi

So You're going to call me what..?? :D



Happy Sunday Guys.. ^^

9 Juni 2013

:: Mari menonton Film Indonesia ::

Buat kalian yang selama ini masih suka pesimis sama yang namanya film-film Indonesia yang sedang  bergentayangan di Studio 21. Maybe yah, it's time tuk mencoba ngelirik serius ke perfilman kita. Udah mulai banyak kok, film-film Indonesia yang ngga kalah bagusnya dengan film barat, setidaknya dari sisi konflik cerita yang coba dihadirkan oleh para sineas Indonesia. Lihat saja penonton yang membludak pada pemutaran film Habibie Ainun dan 5 cm di awal tahun 2013. Ini menunjukkan bahwa penonton Indonesia masih punya harapan besar terhadap perfilman tanah air kita. 

Selain beberapa film indonesia yang pernah diputar di studio 21 dan lumayan meledak, dari segi  banyaknya penonton  . Ada beberapa film Indonesia yang pernah saya nonton, namun rada sepi penonton. Meski ngga sepi-sepi banget. Entah karena faktor apa. Tapi film-film ini layak banget untuk ditonton (IMO) 

 Secara random, ini lah beberapa film Indonesia yang saya rekomendasikan banget untuk dinonton.

1. What They Don't Talk About When They Talk About Love





Buat yang kangen dengan akting Nicholas Saputra, aktor yang melejit lewat film Ada apa dengan cinta ini, kembali hadir dalam Film yang  diproduksi dengan bantuan dana dari Hubert Bals Fund, Goteborg International Film Festival Fund, Asian Project Market, dan Busan International Film Festival.

Film ini menghadirkan cerita cinta yang tak biasa. Bagaimana kekuatan cinta hadir ditengah keterbatasan yang dimiliki oleh seorang. 

Adalah seorang Diana (Karina Salim)  remaja yang mengalami gangguan dengan indera penglihatannya. Meskipun demikian, ia memiliki perasaan yang sama dengan remaja lainnya yang sudah mulai mengenal jatuh cinta. Di sekolah luar biasa tempat Diana belajar, ia tertarik dengan salah satu temannya yang bernama Andhika (Anggun Priambodo). Apapun dilakukannya agar bisa mencuri perhatian Andhika meskipun ia tidak bisa melihat.

Selain itu, teman satu kamar Diana di asrama sekolah luar biasa yang bernama Fitri (Ayushita), sangat tertarik dengan hal-hal yang berbau mistis. Ia banyak menghabiskan waktu untuk sekedar curhat dengan 'Dokter Hantu' meskipun ia tidak mampu melihat. Keduanya saling curhat melalui surat dengan huruf braile yang ditaruh di dekat kolam renang. Tanpa dia duga, sebenarnya ada sosok pria yang selalu memperhatikan gerak-geriknya. Adalah Edo (Nicholas Saputra), sang penjaga sekolah yang memiliki kekurangan terhadap indera pendengarannya.

Kedua sejoli ini mencoba untuk bisa saling mengenal satu sama lain lebih dalam, agar bisa saling mengekspresikan perasaan cinta mereka. Disabilitas yang mereka miliki bukanlah sebuah halangan untuk bisa merasakan cinta layaknya remaja-remaja normal lainnya. Meskipun prosesnya agak berbeda, tapi ketulusan cinta yang mereka miliki seakan menjadi kekuatan yang mungkin tidak bisa dimiliki oleh remaja normal lain.

What They Don’t Talk About When They Talk About Love adalah film yang sangat menarik. Sutradara Mouly Surya menawarkan kisah yang unik untuk film ini dimana menceritakan manisnya cerita cinta remaja yang menderita disabilitas di sekolah luar biasa. Disini penonton akan dibuat kagum karena bisa mengetahui bagaimana penyandang disabilitas mengekspresikan perasaan cintanya kepada lawan jenis, tanpa memberikan sudut pandang untuk mengasihani.

Lewat film ini, penonton seakan dibuat berfikir untuk sejenak apakah mereka yang 'normal' bisa jauh lebih beruntung ketimbang penderita disabilitas dalam persoalan cinta. Dan jangan mengira kalau film ini akan penuh durai air mata lewat unsur dramanya, akan ada banyak tawa yang keluar dari penonton ketika melihat adegan-adegan proses pendekatan yang dilakukan Diana kepada Andhika dan Edo dengan Fitri.(Source : Cinema21.com)


2. Tampan Tailor 

 
Sumber : Wikipedia.com


Film ini mengisahkan hidup Topan (Vino G. Bastian) dan anaknya Bintang (Jefan Nathanio). Topan yang seorang penjahit, baru saja kehilangan istrinya, kehilangan toko jahitnya dan nyaris kehilangan masa depan anaknya yang dikeluarkan dari sekolah karena tidak ada lagi biaya.

Tapi Topan tidak pernah kehilangan harapan. Dengan bantuan sepupunya, Darman (Ringgo Agus Rahman), Topan mulai menjajal segala pekerjaan untuk terus menyambung hidup. Mulai dari calo tiket kereta, kuli bangunan hingga pekerjaan yang berbahaya, stuntman.

Semangat Topan yang luar biasa ini, memikat hati Prita (Marsha Timothy), gadis penjaga kios di samping stasiun kereta. Dan, dengan bantuan Prita pula, akhirnya Topan dapat kembali bangkit dan mengembalikan semua mimpinya. 

Film ini mengajarkan kita pada satu hal : Bahwa kita bisa kehilangan segalanya, tapi tidak dengan harapan. 


3. MIKA

secara tak langsung saya  mengenal sosok utama yang diceritakan di film ini. Saya mengenal Indi waktu sama-sama masih ngeblog di blog Indosiar. Cerita-cerita ia dengan Mika (yang dikisahkan di film ini) sering ia posting di blog pribadinya, saya salah satu pengunjung blogya yang rajin membaca postingan ia yang bercerita tentang kekasihnya; MIKA. Dan tak heran, jika salah satu penerbit buku di Indonesia menerbitkan cerita Indi dengan Mika dalam bentuk novel yang ditulis sendiri oleh Indi. 

Layaknya novel-novel bestseller lainnya. Novel Indi yang berjudul : Waktu Aku Sama Mika ini, pun dilirik produser untuk diangkat kelayar lebar dengan judul : MIKA 

pic from here
Film Mika sendiri berkisah tentang Indi (Velove Vexia) seorang gadis periang yang dunianya berubah total saat ia didiagnosa mengidap penyakit scoliosis ketika di bangku SMP. Karena kondisi kesehatannya ini, dia harus mengenakan besi penyangga tubuh (brace) selama 23 jam setiap hari.

Sebelum masuk SMA dia berlibur ke Jakarta, dan di sinilah Indi berkenalan dengan Mika (Vino G. Bastian) lewat sebuah pertemuan tak terduga. Mereka lalu menjadi teman dekat. Mika yang cuek, seru, berani, dan selalu memandang hidup dengan santai dan positif perlahan bisa membantu Indi untuk kembali jadi gadis periang dan berani untuk melawan penyakitnya. Mika selalu punya cara untuk membuat Indi merasa bahagia di tengah siksaan penyakit yang diidapnya.

Indi menutupi hubungannya dengan Mika dari Ibunya (Donna Harun) karena dia tahu ibunya tidak suka dengan Mika yang jauh lebih tua dan bertato. Ketika hubungan mereka semakin dekat, Mika mengungkapkan satu rahasia tentang dirinya: Ia mengidap penyakit AIDS.

Masalah mulai berdatangan ketika kondisi Mika yang semakin lemah dan masa lalunya mulai terungkap. Bapak Indi (Izur Muchtar) dan Ibu dan teman-teman Indi mulai mengetahui soal Mika dan masa lalunya. Tetapi mereka tidak tahu hal-hal indah yang telah dilakukan Mika untuk Indi. Setelah kematian sahabatnya (Framly Nainggolan), Mika mundur dan meninggalkan Indi dengan penuh pertanyaan. Mika tahu waktunya telah dekat dan tidak mau Indi nanti merasa lebih sakit. Dibalik kesedihan Indi setelah ditinggal Mika, dia tahu bahwa Mika justru membuatnya semakin hidup dan berusaha untuk mengalahkan kondisi kesehatannya. (source : www.21cineplex.com)

Satu hal yang saya catat ketika menonton film ini, bahwa bagaimana tegarnya seorang Indi menghadapi situasi saat-saat kehilangan Mika. Well, kalau seandainya saya berada diposisi Indi, mungkin  saya ngga akan bisa.. :) 

Salut untuk Indi Sugar ^^ 

4. Laura & Marsha


Pic from here

Film yang baru aja tayang perdana tanggal 30 Mei 2013 kemarin, sangat cocok buat kalian yang menyukai tentang film bertema petualangan.


Film ini berkisah perihal Laura ( Prisia Nasution ), tidak dulu berpikir untuk Travelling. Terlebih sejak ia jadi single parent untuk putri satu-satunyanya. Marsha ( Adinia Wirasti ), sahabat Laura yang juga seorang penulis buku perihal Travelling yang belum dulu ke Eropa. Keinginannya ke Eropa untuk kembali kenang kepergian ibundanya. Laura dengan 1/2 hati mengiyakan keinginan sahabatnya tersebut ke Eropa.

Perjalanan lalu diawali, masalah-masalah kecil nampak. Aturan ditetapkan Laura, serta Marsha dengan santainya menyetujui. Perselisihan makin meruncing saat Marsha menyetujui membawa penumpang bernama Finn turut mobil sewaaan mereka. Finn tidak dulu hingga ke area tujuan berbarengan mereka dikarenakan laura mengusirnya serta berasumsi Finn jadi menyesatkan jalur mereka. Marsha lalu tidak dapat berbuat apa-apa.

Setiap kali Laura menghadapi kesusahan, Marsha menolong. Persahabatan yang terjalin sejak SMA nyatanya tidak menanggung keduanya dapat terbuka satu sama lain. Ada maksud yang tidak mereka terangkan dari perjalanan ini. Tanpa diketahui Marsha, Laura sesungguhnya punya alasan spesial sampai menyetujui perjalanan ini.

Perjalanan tidak semulus yang mereka kira. Problem untuk problem bikin mereka sesungguhnya mendapatkan apa yang mereka mencari. Seluruh yang berlangsung adalah ujian dari persahabatan itu. Pencarian makna cinta, arti hidup serta arti perjalanan yang sesungguhnya. (source :http://2.bp.blogspot.com/)


============

Selain ke4 film diatas yang saya posting kali ini, film Sang Kiai, kayaknya bagus juga. Setidaknya dari cerita teman yang sudah nonton film ini, rata-rata sih bilang filmnya Oke. Sayang banget belum sempat nonton, karena  masih terbentur dengan kegiatan-kegiatan lainnya, hufft. 

Cinta Brontosaurus dan Cinta dalam sekotak kardus yang keduanya merupakan film, yang skenarionya ditulis oleh penulis komedi terkenal : Raditya Dika. Juga masuk dalam list film Indonesia yang akan saya nonton. 

Yang jelas, kalau saya ngga sempat nonton di bioskop, saya akan cari DVD original. Hehehehe, meski kelitan konyol dan sok idealis. Bagi saya pribadi, saya bisa punya banyak koleksi film barat bajakan dan donlotan free lainnya :p  Tapi tidak untuk film Indonesia. Mending saya ngga usah nonton film Indonesia, kalau saya mesti harus nonton dari donlotan gratis atau bajakan. Setidaknya ini cara saya menghargai para sineas tanah air  yang sudah bekerja keras untuk menghidupkan mutu perfilman Indonesia.

So, Say " NO FREE DOWNLOAD & DVD BAJAKAN UNTUK  FILM INDONESIA  "


Salam 


MN

6 Juni 2013

Confused

Don't know what..

I just feeling Confused with all..

I don't know...

I just confuse and confuse.... :/