30 Juli 2015

Holaaa Saya sudah bisa menyelam lho...

Beberapa tahun terakhir ini, saya ada ritual iseng tiap menjelang ulang tahun pengen melakukan sesuatu yg beda yang belum pernah dan ingin sekali saya lakukan. Nah, kla ultah tahun kemarin mewujudkan naik gunung lalu nikmati sunrise  dan ngopi2 cantik di ketinggian  di seruni point dengan pemandangan gunung bromo dan hamparan permadani awan. 

* Last Year, Ngopi2 Cantik Di Point Seruni, Kapan ngopi dengan aku ? * 


Nah taon ini pengen merasakan rasanya menyelami sisihatimuygterdalam, hahaha! Yah maksudnya gimana sih rasanya berada dibawah laut, berenang-renang diantara luka dan perih ( ini kok curhat mulu sayanya -_-)  merasakan sensasi untuk pertamakalinya tubuh yg super padet lemak ini :p bisa menyelam menikmati keindahan laut! 

Sebenarnya ini agak-agak bikin shock orang2 yg kenal ama sy sih waktu tetiba sy nongol di sosmed dengan avatar lagi nyelam, hahahaha..  secara tahunya mereka sy ngga bisa berenang samasekali lalu tetiba bisa menyelam ? Gimanoo caranya ? 

Caranya yah yg penting punya nyali dululah. Ngga takut mati ( eh ini horror banget yak ) yang penting berani dululah dan punya buddy dengan level instructor yang bersedia mendampingi kamu secara lahir bathin selama try scuba. 






Aksi Me and Buddy Onak yang super telaten untuk pemula norak macem saya :p 

Beruntung sy ditemani seorang buddy yang super sabar dengan segala keonaran dan kenorakan saya selama nyelam di laut. Mulai dari tetiba membuka masker di dalam laut karena sy terganggu ama poni sendiri,hahaha and DON'T TRY ini yah temans, hahahha....karena ketika saya nekat buka masker dalam laut, itu sempet bikin panik para buddy, hahaha....  ( oh iya, buat cewek. Tolong itu poni yak dijepit baik2 yak :p ) sampe saya yg suka tiba-tiba minta naik kepermukaan karena kehausan di dalam laut, hahahahhaha..... capek bow yah bawa tabung kemana-mana :p 




*Beberapa Penampakan Selama Dibawah Laut, Keren kan..? Huahhahaha *


Nah selain punya buddy handal, kita sebenarnya dan seharusnya dan lebih baik punya pengetahuan sedikit soal nyelam minimal tahu snorkling lah, kalau saya sih sebelum try scuba ini sempet minta ajar berenang dulu, setidaknya ngga terlalu kagetlah pas mulai divingnya dan bisa maksimal menikmati selama diving dan ngga sering2 merepotkan buddynya, hahahaha... 

And ultah next year mau nyoba apalagi mhi ? Hmmmm apa yak ? 

* Lalu terdengar sayup2 teriakan "NIKAH WOI!!!"

16 Juli 2015

Kapan Kawin, Mhi (?)

Sesaat sosmed sy ramai, ketika kelar ngeposting pic tulisan : Minal Aidin Wal Faidzin Mohon Maaf Jangan Tanya Kapan Kawin ?! Dimana pic semacam poster ini sy comot dari page Mas Fahd penulis buku Rumah Tangga.

Sebenarnya udah sy duga sih, bahwa postingan bernada satir ini (halah) bakalan memancing berbagai reaksi. Terutama para kaum lajang yang tiap taon di hari lebaran  harus melapangkan dada selebar-lebarnya ( heu ?) menerima soal ujian yang itu2 mulu soalnya : " Kapan Kawin sih ? "
Soal ujian yang entah kapan kami bisa dijawab dengan benar dan tepat, hihihihi...

Honestly yak, jangankan kalian yah om, tante, sista, jeng, mas brow yang hobby banget nanya ini. Kami pun juga sebenarnya diam-diam sering mempertanyakan ini pada diri kami sendiri, pada doa-doa kami,  pada pemilik soal ujian ini sesungguh-Nya. Tuhan.
Kami kapan kawin sih Tuhan ? *sigh*

Yah bagi kami yang udah bosen banget berhadapan ama soal ujian ini, sepertinya udah hopeless banget rasanya untuk menyakinkan orang-orang yang suka nanya soal ini, bahwa bow yahh yg namanya Jodoh itu Rahasia Tuhan, rahasia Ilahi.
Jangankan Rahasia Tuhan, rahasia pada tiap manusia aja kagak kami tahu, apalagi rahasia Tuhan. Masa iyya sih kalian-kalian ini berani-beraninya nanya rahasia Tuhan pada kami ? (nah lho.. ) hihihihi....

Buat yang kembali single (again) di lebaran kali ini mari rapatkan barisan, hahahaha.... Ngga usah ngindar, berikan senyum terbaik kita pada si penanya, ngga usah bales nanya : Kamu Kapan Mati ? *edisihorror* toh kalau pun harus menjawab, kasih jawaban, " doakan ajalah Kakaaaa, biar taon depen ganti soalnya : Udah punya anak belom ? Hahahha... "

Ane paham bener perasaan temen-temen yang kembali harus mengulang episode-episode yang selalu sama tiap taonnya. Masih lajang, belum nikah.  Apalagi diusia yang sebenarnya udah layak banget nimang baby. Hihihi...

Me ? Adoh jangan tanyalah, fase ini udah sy telan utuh, bulet-bulet! Kenyang bangetlah dengan berbagai nasehat dari seluruh penjuru mata angin. Seolah ke-lajangan-saya sampai detik ini adalah dosa terbesar saya sendiri, kesalahan saya, ketidakmampuan sy 'laku' hihihi... Muka temboklah sy hadapi semua ini dimana-mana. Apalagi di hari lebaran kayak begini, jangankan jurus pura-pura mati didepan org yang nanya soal ini, posisi jalan kayang pun pernah sy lakukan ( enggalah, kidding woi !!)

Keliatan desprate banget yak ? Hihihi ngga juga sih. Awal sih iya, tapi karena dah terbiasa  disituasi ini jadinya semacam lelucon aja. Lelucon yang ngga lucu! Ibarat nonton lawakan yang itu-itu aja. 
Jangan dipikir kami-kami para kaum lajang ini ngga berusaha. Berusahalah, lahir bathin. Jangankan disuruh nyeberang laut, lautpun telah kami selami. Gunung telah kami daki. Tapi yah klau emang belum diperkenankan bertemu sama yang maha kuasa, yah mau apa kami ? Masa iyya jadi murtad ? Naudzubillah. 

Kalau pun sebagian dari kami, keliatan enjoy dengan kesendirian ini, itu karena kami telah masuk fase mateng pada pemahaman pada satu hal, kalau tiba masanya, bagaimanapun jodoh  disembunyikan kalau emang udah tiba saatnya, maka akan dipertemukan kok. udah ngga ada istilah telat nikah pada kamus hidup kami, karena kami kembali paham bahwa matematika Tuhan itu ngga pernah salah. Perhitungan Tuhan kapan waktu yang tepat kami dipertemukan jodoh kami, itu ngga pernah salah :)

Nah ada yang meragukan kemampuan Tuhan dalam soal ini ?

Jadi please, jangan nambah soal ujian ini dengan tuduhan kami ngga berusaha. Mungkin konsep usaha kami berbeda-beda tiap orang. Yang namanya kebaikan siapa sih yang ngga pengen ? Nikah itu baik, salah satu ladang amal terbaik. Yah siapa yang ngga pengen sih ? Tapi menuju kesana, ada campur tangan maha kuasa yang kami tidak bisa sentuh, ada bagian tertentu yang menjadi wilayah kekuasaan Tuhan yang ngga bisa kami tebus. Bahwa selain usaha dan doa, selebihnya ada pada kekuasaan Tuhan. Biarkan menjadi urusan Tuhan. Kami cukup pada wilayah berdoa dan berusaha :)
Jadi kapan kami nikah ? Mari simpan soal ujian ini pada kebijaksanaan pemikiran kita masing-masing :)

Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir Bathin, Jika Tahun Ini Belum Bisa Berbagi Undangan Pernikahan, Hahahahha..


Selamat hari Raya Idul Fitri.
www.duniamhimi.com



3 Juli 2015

Farewell

Some of them so lucky to have a relationship, some of them just almost be..but I'm so proud that I did my best to make a perfect relationship, we didn't say that we don't try. There's no regret for everything. I know it's hurt but gotta say goodbye..! :)

Selamat Ulang Tahun #Kamu




Hari ini adalah hari dimana jutaan harapan dan doa berkumpul memelukmu. Hari dimana setiap orang ingin berbagi bahagia didekatmu.

Aku memilih tetap di sini, merayakan harimu dalam lantunan doa yang kubisikan pada semesta yang menjadikanmu ada...

Tak ada perayaan istimewa dariku, tak ada kado special dan kue tart bertabur lilin. Bukan karena kau tak istimewa bagiku, kau memiliki keistimewaan tersendiri yang kujaga rapat-rapat dalam balutan doa dimanapun aku berpijak. 

Selamat mengulang hari lahir untukmu, semesta merengkuhmu dalam doa. Semoga tetap di fitrah-Nya, amin. 




With Love, 
Aku dan Semesta